[Kecerdasan Emosi] 1. Kenapa Penting?


Halo teman-teman semua 😀

Tulisan ini akan mengawali seri [Kecerdasan Emosi] yang saya tulis di blog ini, artinya Insya Allah akan ada tulisan-tulisan berikutnya dari seri ini. Tentunya ini adalah pendapat saya sendiri, hasil renungan dari beberapa pengalaman dan pengamatan yang saya lakukan. Semoga bermanfaat 🙂

Zaman semakin maju, ilmu semakin berkembang, manusia jadi semakin pintar, sampai-sampai “orang pintar” ini lah yang menjadi role-model yang dicapai oleh sebagian besar orang (ini tidak ada datanya, pendapat saya saja.hehe). Salah ngga sih? ya, jelas saya tidak punya hak untuk menghakimi mana yang benar mana yang salah. Saya pun dulu sempat merasakan hal yang sama, ketika “orang pintar” lah yang saya jadikan role-model. Saya ingat sekali doa dan nasihat nenek pada saya, “ojo dadi wong pinter, mengko minteri wong, dadio wong sing ngerti” (ini dalam bahasa Jawa, begini kira-kira terjemahannya, “Jangan jadi orang yang pintar, nanti malah mengakali orang lain, lebih baik jadilah orang yang mengerti). Nasihat ini masih saya ingat terus karena sejujurnya saya sendiri masih belum tahu apa maksudnya dan sampai sekarang pun masih coba merenungi sebenarnya apa maksud doa tersebut.

Saya memang baru memikirkan hal ini semenjak masuk bangku kuliah, tapi cukup untuk sedikit membuka mata saya pada suatu kesimpulan yaitu, “bukan tingkat kepintaran yang paling mempengaruhi hidup seseorang, tapi emosi dan perasaan”. Dalam kesimpulan tersebut saya tidak mengungkapkan mana yang lebih penting dan mana yang tidak penting, soal itu silakan berpendapat masing-masing, tapi saya menekankan soal mana yang lebih mempengaruhi. Perlu dipahami juga, emosi tidak terbatas pada kemarahan, atau ketidaksukaan, tapi ada juga emosi yang positif seperti semangat dan kasih sayang.

Begini kira-kira..

Kita semua pasti setuju kalau hidup adalah pilihan, tapi sadarkah kita kalau seencer apapun otak seseorang, setinggi apapun IQ nya, sekuat apapun logikanya, dan seluas apapun wawasan dia, tetap saja yang paling mempengaruhi pilihan mana yang kita ambil adalah emosi? Disadari atau tidak, ya begitulah yang terjadi menurut saya. Bagi teman-teman yang terlanjur mendewakan kepintarannya mungkin tidak setuju.

Coba kita perhatikan..

Banyak kejadian menunjukkan bahwa seseorang lebih mempercayai orang yang sudah dikenalnya untuk mengisi suatu posisi daripada orang yang kurang dikenal, walaupun mungkin orang yang kurang ia kenal ini punya kemampuan yang sama atau bahkan lebih baik sebenarnya. Banyak contoh menunjukkan ketika seseorang menyukai apa yang ia kerjakan maka ia akan mengerjakannya dengan lebih bersemangat dan hasilnya pun akan lebih maksimal. Ada juga kasus ketika seseorang sedang not in the mood, sikapnya cenderung negatif dan jika dia sedang mengerjakan sesuatu, maka hasilnya cenderung tidak maksimal.

Fenomena-fenomena di atas, walaupun mungkin banyak dikeluhkan oleh orang-orang pintar (atau merasa pintar), tapi tetap saja terjadi dan menurut saya akan terus berlanjut dan hal itu menunjukkan bahwa emosi lah yang paling mempengaruhi pilihan yang kita ambil. Benar sekali, emosi dan perasaan, bukan logika. Itu menurut saya. Dan bukankah banyak hal-hal terpenting dalam hidup kita, seperti menentukan cita-cita, memilih jalan karir, memilih sahabat, sampai memilih pendamping hidup, kita pilih dengan perasaan?

Hal itu juga lah yang menjelaskan kenapa masih banyak diantara kita yang “termakan iklan”. Secara logika memang kita seharusnya membeli atau memilih sesuatu karena kualitasnya, tapi dengan hebatnya ada pihak pembuat iklan mampu “menyentuh” sisi emosional kita sehingga kita bisa memutuskan untuk membeli produk yang ditawarkan. Beberapa pihak yang menyadari pengaruh emosional ini, dengan cerdas mampu mempengaruhi kita tanpa kita sadari, mungkin banyak juga kasus yang serupa selain kasus iklan produk ini. Jadi masih beranggapan logika mengalahkan segalanya?

Terlepas dari mana yang lebih penting, jelas sekali kalau kecerdasan emosi ini sangat penting. Kalau kita tidak mau “dikendalikan” dengan seenaknya oleh orang lain, ayo kita mulai belajar meningkatkan kecerdasan emosional kita 🙂

*nantikan kelanjutan dari seri ini…

Advertisements

One thought on “[Kecerdasan Emosi] 1. Kenapa Penting?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s